PENGENALAN LOGIKA MATEMATIKA

Pendahuluan

Logika berasal dari kata bahasa Yunani “logos”. Dalam bahasa Inggris lebih dekat dengan istilah “thought” atau “reason”.

Definisi Logika adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari atau berkaitan dengan prinsip-prinsip dari penalaran argument yang valid.

Logika di sini disebut logika symbol karena ia mempelajari usaha-usaha menyimbolisasikan logika secara formal. Disebut juga logika formal.

Logika dipelajari sebagai system formal yang menjelaskan peranan sekumpulan rumus-rums ataupun sekumpulan aturan untuk derivasi. Derivasi dipahami sebagai pembuktian validitas argument yang kuat dengan didukung kenyataan bahwa kesimpulan yang benar harus diperoleh dari premis-premis yang benar.

Argumen

Argumen adalah suatu usaha untuk mencari kebenaran dari suatu pernyataan berupa kesimpulan dengan berdasarkan pada kebenaran dari satu kumpulan pernyataan yang disebut premis-premis.

Bentuk argument artinya sekumpulan pernyataan yang terdiri dari premis-premis dan diikuti satu kesimpulan.

Contoh 1:

Semua mahasiswa pandai.

Badu adalah mahasiswa.

Dengan demikian, Badu pandai.

 

Contoh 2 :

Semua manusia bermata empat.

Badu seorang manusia.

Dengan demikian, Badu bermata empat.

 

Contoh 1, argument dikatakan logis karena pernyataan 1 dan 2, yang disebut premis-premis, dikuti oleh satu pernyataan berupa kesimpulan yang pasti mengikuti dan berasal dari premis-premisnya.

Contoh 2, argument juga logis, walaupun secara kenyataan salah.

 

Logika Matematika adalah aturan-aturan logika yang menggunakan kaidah-kaidah matematika untuk membuktikan validitas suatu argument. Istilah ini pertama kali diperkenalkan oleh Giusep pe Peano ( 1858-1932 ), ahli matematika dari Italia.

 

Validitas Argumen

Validitas Argumen adalah premis-premis yang diikuti oleh suatu kesimpulan yang berasal dari premis-premisnya.

Contoh 1 :

Semua mamalia adalah hewan berkaki empat. ……………premis 1 = salah.

Semua manusia adalah mamalia. ………………………… premis 2 = benar.

Dengan demikian, semua manusia adalah hewan berkaki empat. ……. Kesimpulan = salah, tetapi argument ini valid, karena kesimpulan diambil dari premis-premis yang ada.

 

Contoh 2 :

Ada jenis makhluk hidup berkaki dua. ………………….. premis 1 = benar.

Semua manusia adalah makhluk hidup. ………………….premis 2 = benar.

Dengan demikian, semua manusia berkaki dua. …………kesimpulan = benar, tetapi argument ini tidak valid, karena kesimpulan tidak didapat dari premis-premis yang ada. ( antara premis dan kesimpulan tidak ada hubungannya ).

 

Dapat disimpulkan bahwa logika hanya mempermasalahkan bentuk dari argument, bukan isi argument.

Validitas yang logis adalah hubungan antara premis-premis dengan kesimpulan yang memastikan bahwa jika premis-premis benar, maka harus diikuti dengan kesimpulan yang benar, yang diperoleh dengan menggunakan aturan-aturan logika. Kesimpulan juga harus berasal dari premis-premisnya.

Argumen logis disebut kuat secara logis, jika dan hanya jika argumennya valid dan semua premis-premisnya bernilai benar.

 

 

Logika Klasik

Logika klasik pertama kali diperkenalkan oleh Aristoteles (384-322 SM), filsuf dan ahli sains dari Yunani, seorang murid dari Ajademi Plato, sehingga logika yang diperkenalkannya disebut Logika Aristoteles.

Aristoteles mengembangkan suatu aturan-aturan untuk penalaran silogistik yang benar. Menurutnya, suatu silogisme adalah suatu argument yang terbentuk dari pernyataan-pernyataan dengan salah satu atau keempat bentuk berikut :

  1. Semua A adalah B (Universal Affirmative).
  2. Tidak A adalah B (Universal Negative).
  3. Beberapa A adalah B (Particular Affirmative).
  4. Beberapa A adalah tidak B (Particular Negative).

Suatu silogisme yang berbentuk sempurna disebut well-formed syllogism jika ia memiliki dua buah premis dan satu kesimpulan, di mana setiap premis memiliki satu pokok (term) bersama dengan kesimpulan dan satu lagi pokok bersama dengan premis lainnya.

 

Logika Modern

Logika Modern atau Logika Simbolik dikembangkan dari logika Aristoteles oleh Augustus De Morgan (1806-1971) dan George Boole (1815-1864).

Logika ini membahas argument-argumen yang memungkinkan sesuatu dapat dimasukkan ke dalam bentuk yang lebih luas daripada hanyabentuk silogistik. Logika ini juga mengenalkan symbol-simbol untuk kalimat yang lengkap dan perangkai-perangkai yang akan merangkainya, misalnya “and”, “or”, “if…then….” dll.

Logika klasik dan logika modern termasuk dalam logika deduktif, di mana premis-premis dari suatu argument yang valid harus memiliki kesimpulan, atau kebenaran suatu kesimpulan harus mengikuti premis-premisnya.

Dalam bentuk biasa, semua well-formed sentences di dalam logika modern memiliki satu nilai saja dari dua nilai berikut, yaitu benar (true=1) atau salah (false=0).

Logika modern dijadikan dasar pembuatan aljabar Boole yang dikembangkan oleh George Boole dan menjadi dasar teori tentang pengembangan komputer digital.

Suatu well-formed sentences akan diformulasikan dalam bentuk suatu rumus sehingga dinamakan well-formed formulae (wff). WFF berbentuk suatu ekspresi logika atau bentuk logika yang menggunakan tanda kurung biasa yang tepat dan sempurna sehingga disebut fully parenthized expression (fpe) dan setiap pernyataan di dalamnya hanya memiliki satu nilai 0 atau 1.

Logika matematika yang menangani masalah WPF yang hanya memiliki nilai benar atau salah adalah :

  1. Logika Proposisional. Fokus utama logika ini pada pernyataan-pernyataan yang dapat digolongkan dalam pengertian proposisi-proposisi.
  2. Logika Predikat. Pernyataan-pernyataan yang tidak dapat digolongkan sebagai proposisi, dan tidak dapat diproses dengan logika proposisional akan ditangani logika predikat yang memfokuskan diri pada predikat yang selalu menyertai suatu pernyataan dalam bentuk kalimat.

 

Logika Banyak Nilai

Perkembangan logika saat ini telah mampu mengembangkan logika banyak nilai, ada nilai antara benar dan salah, antara 1 dan 0, disebut logika fuzzy ( logika kabur ).

 

Sumber :

Logika Matematika untuk Ilmu Komputer, F. Soesianto dan Djoni Dwijono, Penerbit Andi.

One response to “PENGENALAN LOGIKA MATEMATIKA

  1. Pingback: Pengenalan Logika Matematika « STMIK 2009

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s